setelah 4 bulan

Assalammualaikum semua…kepada sahabat, keluarga dan kenalan di blog ini. terima kasih yang tak terhingga kepada yang masih sudi singgah di laman sembang santai kehidupan saya di perantauan..walaupun dah 4 bulan tak update apa-apa khabar beritanya aktiviti kat sini.

ada sebab yang mengganggu tumpuan saya. kini setelah 4 bulan berlalu…barulah semangat untuk menulis datang.

awal Januari lalu saya balik malaysia dan pertengahan Febuari kembali ke doha.

pada malam terakhir sebelum berangkat pulang ke qatar, satu panggilan telefon pukul 4 pagi itu sangat merentap jiwa saya. airmata mula keluar dan saya menangis seperti budak kecik. pintu bilik mak dan abang-abang saya ketuk sambil tangan masih menggenggam telefon.

tanggal 14 Febuari 2013 keluarga kami telah kehilangan seorang insan yang sangat kami harapkan moga dia akan sembuh. tapi kuasa Allah itu melebihi segalanya. saya kehilangan anak buah lelaki yang berusia 13 tahun. Muhammad Nur Syaaban..meninggal dunia sekitar pukul 3 pagi kerana sesak nafas.

lantas dengan pantas saya bersiap, 3 bagasi yang sarat dengan pelbagai barang untuk dibawa ke doha diheret ke bonet kereta. dalam perjalanan dari negeri sembilan ke selangor pukul 5 pagi itu..ditemani dengan mak…saya membatukan diri. mak berzikir perlahan dalam hibanya seorang nenek yang kehilangan cucu.

saya juga menitipkan kalimah-kalimah suci untuk arwah. juga untuk diri saya…sebab saya perlu fokus! airmata yang sentiasa mengalir mengganggu emosi. tangan memegang erat stereng kereta dan terasa macam nak pecut laju-laju.

saya menyanyangi semua 23 orang anak buah….tapi yang seorang ini ada sejarah yang tersimpul rapi. kelahirannya dulu di malam nisfu syaaban…satu malam yang berkat. lalu saya ilhamkan namanya ‘Syaaban’ kepada abang saya…dan diterima baik serta ditambah dengan nama Muhammad Nur.

arwah seorang yang sangat aktif di sekolah. dialah yang mewakil sekolahnya dalam acara catur, badminton, ping pong, bola sepak, renang dan futsal. dalam game catur dia pernah berhadapan satu lawan satu dengan Juara Catur Remaja iaitu individu yang mewakili malaysia di luar negara. but for sure dia kalah tapi pengalamannya itu sangat berharga.

dalam acara renang pula dia satu-satunya pelajar melayu yang layak ke peringkat akhir mewakili zon. walaupun mendapat tempat ke 3 tapi penyertaannya sangat membanggakan pihak sekolah. hanya setapak je lagi untuk melayakkan dia mewakil negeri. selain itu dia diantara top student yang sentiasa mendapat perhatian.

aidilfitri tahun lepas arwah selalu mengadu sakit kepala, dengan membawa ke klinik biasa dia dikatakan hanya mengidap migrain.

hinggalah pada suatu hari dia pengsan, demam dan muntah. apalagi terus dibawa ke hospital. setelah dibuat scan mri… doktor mengesahkan ada tumor di otaknya!

Allahuakbar…..tumor? di otak? bila jadinya? ada 3 tumor di otaknya. bagai luruh jantung kami sekeluarga mendengar penerangan doktor. dah tahap 4 pulak tu. pembedahan boleh dibuat tapi peluangnya hanya 1%. mungkin dia akan meninggal dunia selepas pembedahan atau kalau hidup pun dia akan lumpuh. huh…baik tak payah buat!

lalu ayahnya mencuba pelbagai alternatif lain. puluhan ribu duit dibelanjakan…biarlah berhabis duit..bergolok gadai apa yang boleh asalkan anaknya dapat diselamatkan.

sejak hari tu, kesihatannya mula merosot. Allah menarik nikmat pendengarannya…penglihatannya. nikmat panca inderanya diambil satu per satu. terbayangkah kita melihat dia yang aktif…terus lumpuh? tumor dalam otaknya mengganggu saraf-saraf utama.

alhamdulillah..saya sempat bertemu arwah seminggu sebelum dia pergi. bermalam di rumahnya. berehat di sebelahnya. memegang tangannya..mencium dahinya…berbual walaupun dia dah tak dengar. di saat akhir saya nak balik dia menggenggam erat tangan saya.

dia menciumnya berkali-kali…dan tak nak lepaskan. saya biarkan…sampailah dia terlelap…barulah saya perlahan-lahan melepaskan genggamannya.

rupanya dia tahu dia akan pergi meninggalkan saya sebab itulah lain macam caranya menyatakan sayang dan rindunya kepada maksunya ini waktu tu. dah…dah…cukup. tak mampu lagi nak tulis keadaannya disini…biarlah momen itu disimpan baik. dada dah terasa sebak…rasanya kalau diteruskan airmata saya akan jatuh beberapa saat lagi…

arwah telah selamat dikebumikan sebelum zohor. dan flight ke doha pukul 9 malam hari yang sama. memang tak mengganggu pun perjalanan saya…tapi saya batalkan flight malam tu. kerana hati masih bersama keluarga…ingatan tertumpu pada arwah Syaaban

kenangan dia mencium tangan saya dengan pandangan mata yang sayu menghalang untuk saya balik. panggilan ‘maksu’ yang diucapkannya berkali-kali itu masih terngiang-ngiang di telinga. genggaman tangannya yang lemah turut melintas difikiran. saya perlu tunggu kenduri tahlil 3 malam. iya! muktamad.

episod kehilangan seorang anak buah yang saya sayang, sangat memberi kesan.

patutlah Allah gerakkan saya balik ke malaysia…untuk saya sempat bersamanya sebelum dia pergi, untuk saya mencium dahinya yang sejuk kaku, untuk saya merakamkan wajahnya diminda buat kali terakhir, untuk saya mengiringi jenazahnya, untuk saya menyiram air mawar di pusaranya….dan untuk saya menghidu harum bau kuburnya.

 

ddmk: Ya Allah…hari ini nisfu syaaban…saat kelahirannya terpamer di ingatan.

2 responses to “setelah 4 bulan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s