harapanku biarlah bercerai nyawa

15.09.2001:

“dah pukul 12 tengahari….mano pengantin eh tak sampai-sampai yo lae ha? akad nikah patut dah langsung dah ni. along kau poe jomput pengantin kek kualo pilah pun sosek ko?”. mak pengantin perempuan dah bising.

sedang pengantin perempuan pula dari tadi sibuk posing tak abis-abis atas pelamin. tersenyum simpul…aduhh senyum meleret manjang…lekuk lesung pipi menambah seri. semerah bibirnya dioles lipstik semerah itu jugalah inai dijari. dalam hati berbunga-bunga, walaupun debaran makin terasa namun inilah hari yang ditungu-tunggu. tempoh bertunang hanya setahun …cukuplah tu.

al-maklumlah dah kenal dari sekolah. cik abang tak nak ikat lama-lama…takut bunganya dikebas orang. hehehe….itupun bukan senang cik abang nak pikat bunganya. hanya mereka yang rapat saja tahu kisah penuh nostalgia yang kekal terpahat di sekolah tuanku muhammad, kuala pilah.

setahun sebelum itu:

perbincangan dengan mak sampai ke penghujungnya. “macam mana ni mak..apa pendapat mak?”.  dan mak bersuara..”orang tuo-tuo dulu ado cakap, orang perempuan kalau nak pilih jodoh…biar orang lelaki tu sayang kito lobih dari kito sayang kat dio. memanglah kito raso kito dah sayang abih kat dio, tapi lagi baik kalau dio lae tinggi sayang eh kat kito”

hmmm….itulah baris kata-kata mak yang menjadi pegangan saya waktu itu untuk membuat keputusan menentukan pasangan hidup. bukan mudah sebenarnya untuk membuat pilihan…

15.09.2011:

dan di hari yang penuh bersejarah ini, alhamdulillah…genaplah 10 tahun saya bergelar isteri kepada Rahmat Rizah bin Abdul Razak…seorang budiman yang mula meminati saya sejak melihat wajah ini buat kali pertamanya.

saat  terpandang saya sebagai pelajar baru yang melangkah masuk ke kelas tingkatan 6. sudah gelisah hatinya, tak tentu arah, terdetik pula difikirannya…”inikah isteriku?”. sejak hari itu bermulalah episod demi episod yang melucukan, merimaskan dan memeningkan kepala. sedang saya pula…acuh tak acuh saja. eleh…macam bagus jer mamat ni. tak hingin!!

nah…sekarang?  telah 1 dekad saya hidup bersama mamat tu.

pesanan buat kekanda:

terima kasih kerana bersama diriku mengharungi segala kemanisan dan kepahitan hidup kita… terima kasih juga kerana menyayangiku walaupun masih ada kekurangan yang belum ku isi untukmu… halalkanlah makan dan minumku selama ini.

ampunilah segala kesalahanku, kiranya tiadalah panjang umurku untuk bertemu ulangtahun seperti ini tahun hadapan…izinkanlah pemergianku dengan penuh keredhaanmu.

ddmk: hidup kita ada penghujungnya, maka setiap detik sangat istimewa….hargailah.

6 responses to “harapanku biarlah bercerai nyawa

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s